Pengalaman Jadi Gembel di Hokkaido, Jepang



Selama di Jepang, kita gak melihat satu pun pengemis atau gelandangan di jalanan. Mungkin semacam dilarang di negara ini kali yah, terutama di kota-kota besar. Lah, ini kok ada orang Indonesia bisa jadi gembel di negeri sakura? Kalo kamu baca artikel ini, kamu bakalan tau behind-the-scene foto-foto saya yang kece. πŸ˜€

***

Ngegembel, atau istilah kerennya homeless drifter, merupakan sebuah perbuatan yang sah di dalam kamus traveling di mana seseorang akan tidur di mana aja tanpa mengganggu warga sekitar. Yang namanya gembel bukan berarti gak punya duit loh! Bisa aja karena lagi ngirit kan, ngahahaha. *pembelaan*

Saat traveling pasti ada aja pengalaman unik, salah satunya saat kita berada di Hokkaido ini. Pulau yang terpisah ini berbeda dengan Tokyo maupun Osaka. Terletak di utara negara Jepang, Hokkaido punya suhu yang lebih dingin dibandingkan Tokyo. Kalo musim dingin di Tokyo cuma 2-3 bulan, di Hokkaido bisa sampe 6 bulan! Untuk musim gugur akan lebih cepat di Hokkaido, makanya kita tertarik buat mengunjungi tempat ini. πŸ˜€

Kita tiba di Stasiun Hakodate-shi Hokuto sekitar jam 23.30, kemudian lanjut transit naik KRL ke Stasiun Hakodate. Begitu keluar stasiun, mbok ya dingin banget! Lirik sana-sini, ternyata kita penumpang terakhir di Stasiun Hakodate. Tujuan kita bukan kota ini, melainkan kota Sapporo yang keretanya akan berangkat jam 06.20.

 

“Keren juga Stasiun Hakodate ini”

 

Kita duduk di bangku dekat pintu keluar. Toko-toko di dalam stasiun udah tutup semua, padahal kita belum makan malam. Tiba-tiba petugas stasiun mengusir kita sambil ngomong bahasa Jepang. Iya, ga ada yang paham, tapi dari nada bicaranya dia lagi bilang kalo stasiun udah tutup. OKE FIX JADI GELANDANGAN!

Sambil jalan melewati taman depan stasiun, kita mencari tempat buat beristirahat. Ya at least buat ngadem lah. Iseng-iseng cek di HP, ternyata suhu di kota Hakodate saat ini udah 13 derajat! Di Bandung aja kayanya ga pernah sedingin ini, manalagi saya cuma dibalut kaos dan jaket tipis.

Jam tangan udah menunjukkan pukul 00.30. Minimarket seperti 7-Eleven dan Family Mart jadi target kita buat ngadem. Pertama kita datang ke Family Mart, ternyata ga ada meja maupun kursi di dalam toko. Kita lanjut berjalan ke 7-Eleven yang jaraknya juga gak jauh. Meja dan kursi ada di dalam toko, sayangnya ada tulisan kalo customer bisa duduk cuma sampai jam 10 malam. Hmm, kita uji nyali sama kasir 7-Eleven, siapa tau bisa dibolehin duduk-duduk di dalam 7-Eleven.

 

β€œSiapa nih yang mau masuk buat ngeles? Jangan lupa pasang muka sedih ya.” tanya Doni.

Dan saya pun mengajukan diri, β€œYaudah aku aja, toh aku pinter akting. I VOLUNTEER!”, biar berasa di film The Hunger Games.

Saya dan Doni pun masuk ke dalam 7-Eleven. Sembari pasang muka ngeles, iba, gak tega, kita minta izin ke kasir agar bisa stay di dalam 7-Eleven sampai jam 5 pagi. Dari ekspresinya si kasir, dia udah kasihan ngeliat kita kedinginan di luar toko, tapi dia bingung dan gak bisa ngasih jawaban.

β€œChotto, chotto!” kata si kasir, yang artinya kita diminta untuk menunggu. Dia pun pergi ke gudang. Gak beberapa lama kemudian, datanglah seorang cowok yang mukanya agak judes. Dari penampilannya sih kayanya dia atasan si kasir itu.

β€œMaaf Mas, gabisa duduk di dalem lagi karena peraturannya seperti itu.”. Denger jawaban itu, rasanya pengen (pura-pura) nangis depan mereka.

Malam semakin dingin. Kita udah kebingungan cari tempat di mana lagi. Toko-toko udah pada tutup, kalo mau sewa hotel rasanya nanggung banget. Beberapa orang ada yang duduk-duduk di depan 7-Eleven, ada juga yang berjalan-jalan nyari kehangatan.

Tiba-tiba Bayu manggil kita dari kejauhan, β€œGuys!! Ada tempat kecil dan lumayan bikin anget nih. Yuk kesana!”.

Kita bergegas menuju tempat tersebut. Imajinasi saya sih kursi panjang yang ada di dalam ruangan dan bisa rebahan, ternyata… cuma pintu masuk di sisi samping hotel! Ya gapapa lah, setidaknya bisa buat duduk dan tiduran deh. Saya bongkar isi tas, lalu langsung pake 3 lapis baju dan kaos kaki panjang saking dinginnya. Maklum anak pantai gak suka suhu dingin.

 

“Nyempil kek upil, yang penting bisa istirahat”

 

Enam orang cukup muat di tempat itu. Tas-tas kita taruh di luar. Tenang, ga ada yang mau ngambil kok. Sembari makan malam yang dibeli dari 7-Eleven, kita mulai bercanda tentang foto-foto yang udah kita ambil selama trip Jepang ini.

β€œSsssstttt!! Jangan gede-gede ngomongnya, gaenak ganggu orang di dalem hotel. Nanti kita diusir loh.”. Yaaah, walaupun hotel ditutup menggunakan pintu besi, tetep aja parno kalo diusir beneran.

β€œEh ada polisi lagi patroli tuh, diem guys!” kata Doni. Duh, ini mah beneran kayak gelandangan banget! πŸ˜€

Selesai makan malam, kita mulai menyebar ke mana-mana. Ada yang ke 7-Eleven buat beli cemilan dan cuci muka, ada juga yang cuma mainin HP gara-gara gabisa tidur. Saya udah terlalu ngantuk, jadinya milih tidur aja.

 

Saat jam 02.30, kita udah gak nyaman sama suhunya yang makin dingin, lebih dingin dibandingkan saat kita baru sampai. Gini toh rasanya jadi gembel, harus kuat melawan suhu ekstrim. Saya coba tidur di suhu sedingin ini, tetep aja ga bisa dilakuin.

Doni memanggil kita dari kejauhan, β€œGuys, tadi aku ngobrol sama ibu-ibu yang ternyata dia satu kereta sama kita. Dia nunjukin jalan buat tempat ngadem di dalem ruangan. Dia juga ada di sana karena mau naik bus jam 5 nanti. Yuk!”. Denger kata-kata itu, saya langsung semangat 45 menuju tempat yang dimaksud. Siapa coba yang bisa tahan di suhu sedingin ini?

 

“Pasar swalayan yang udah tutup semua”

 

“Anget begitu nyampe sini”

 

Ternyata tempat yang dimaksud adalah Asaichi Donburi Yokocho, semacam pasar swalayan yang menjual seafood. Ga ada seorang pun di dalam pasar ini kecuali kita dan ibu peri yang nganterin kita sampai sini. Tanpa pikir panjang, saya langsung taruh tas kemudian tidur di bangku. Lumayan bisa tidur 2 jam kan? πŸ™‚

 

“Lumayan bisa tidur 2 jam di sini”

 

“Ngemper, rasanya kok Indonesia banget ya πŸ˜€ “

 

Jam 5 pagi kita udah harus siap-siap menuju Stasiun Hakodate untuk melanjutkan perjalanan ke Sapporo, β€œjantung”-nya Hokkaido. Walau mata masih kriyep-kriyep, kita tetep semangat berjalan sambil menikmati view kota Hakodate yang dekat dengan pesisir pantai ini.

 

“Selamat pagi, Kota Hakodate”

 

“Kalo siang hari kayanya kota ini cantik banget”

 

“Menuju Sapporo, dan semuanya tertidur lelap…”

***

Baca juga cerita perjalanan saya selama di Jepang :

  1. 9D8N Explore the Country-side of Japan : Itinerary and Costs Applied!
  2. Apply Visa Jepang Gampang Banget! Ini Dia Cara Mudah Apply Visa Negeri Sakura!
  3. 7 Kejutan di 24 Jam Pertama di Jepang!
  4. Pengalaman Jadi Gembel di Hokkaido, Jepang

Comments

  1. yuki anggia putri

    hahaha kalian nekat juga, ya, sampai melipir di depan hostel itu, wkwk.
    tapi bener sih, Hokkaido kan pulau terdingin di Jepang, parah banget gue ke sana pas winter Januari, suhunya sampai -20 derajat.
    dan menurut gue Hokkaido lebih dingin daripada Iceland, dan pas di Sapporo juga tiap jalan nemu pintu hotel numpang masuk buat ngangetin badan wkwk…

    1. Post
      Author
      Heri Andiyani

      Duh pokoknya gw harus ke Hokkaido lagi, Yuk!
      Parah sih ini kotanya ngangenin banget, dan pengen winter-an disana. πŸ˜€
      Eh ternyata lo udah ke Iceland ya, ku terdiam~ πŸ˜€

    1. Post
      Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *