7 Kejutan di 24 Jam Pertama di Jepang!



Sampe di Jepang, saya malah dikagetkan dengan 7 hal yang ada di negara ini. Negara maju dengan didukung teknologi yang tinggi dan semuanya serba ada, membuat kultur yang tertanam pada masyarakat Jepang sangat berbeda dengan yang ada di Indonesia. Apa aja ya?

***

Yang namanya culture shock bisa terjadi di mana aja. Mau traveling ke daerah-daerah di Indonesia, atau ke luar negeri pun pasti akan terjadi perbedaan kultur yang sangat jelas.

Pernah baca artikel tentang orang Jepang mungutin puntung rokok di jalanan Jakarta saat Asian Games 2018? Mereka juga akan merasakan culture shock yang mungkin sama dengan orang Indonesia begitu nyampe Jakarta. Saya pun penasaran dengan apa yang ada di Jepang, kenapa kultur mereka seperti itu? Apa benar di negara mereka melakukan hal yang sama?

Gak butuh waktu lama, cukup 24 jam saya ngerasain banget culture shock yang ada di Jepang. Bukannya membandingkan, malah saya banyak belajar di negeri sakura ini. Ini dia 7 hal yang saya rasakan begitu sampai di Jepang!

 

[Baca juga : 9D8N Explore the Country-side of Japan : Itinerary and Costs Applied!]

 

1. MAHAL

Kenapa saya harus tulis dalam huruf kapital? Kenyataannya memang MAHAL. Saya pernah ngobrol sama bule yang juga sedang mengunjungi Jepang. Kalo kata mereka aja mahal, bagi orang Indonesia berarti MAHAL BANGET!

Untuk air minum kemasan aja dihargai 98-130 yen (Rp13.000-18.000,-), sedangkan untuk paket makanan yang biasa dijual di 7-Eleven atau Family Mart bisa dihargai 380-550 yen (Rp51.000-75.000,-). Bayangkan jika kamu tiap hari ngeluarin uang lebih dari Rp200.000,- cuma buat makan, lama-lama tekor juga kan?

 

“Makan di pinggir jalan… yang penting kenyang.”

 

Untuk transportasi bisa dibilang MAHAL BANGET. Tiket bus yang udah direservasi bisa mencapai 770-1650 yen (Rp104.000-223.000,-) tergantung destinasi. Sedangkan untuk bus cargo (penumpang langsung masuk tanpa reservasi) bisa mencapai 2050 yen (Rp276.000,-). Saya pernah naik bus dari Kawaguchiko menuju Hirayu Onsen seharga 5000 yen (Rp675.000,-). Habis itu saya nangis. :’)

Sebenarnya ada wajarnya juga kenapa harga di Jepang mahal-mahal. Masyarakat Jepang memberikan BEST SERVICE dan BEST QUALITY beserta teknologi yang mereka berikan.

 

2. Hampir di semua tempat ada wifi

Nah, ini yang paling saya suka selama di Jepang. Di mana-mana ada wifi, bahkan di tengah hutan aja juga tersedia loh! Terminal, stasiun, bus, kereta, bahkan di satu kota pun tersedia wifi. Keren banget kan?

Saya cukup masukin alamat e-mail saat ingin menggunakan wifi. Di beberapa transportasi kadang tidak menyediakan wifi, kalo keadaannya kayak gini sih saya tinggal tidur! πŸ˜€

 

3. Tersesat di Shinjuku gara-gara terlalu crowded

Kamu pernah denger lagu β€œMakudonarudo” yang dinyanyikan Namewee? Di dalam lagu ini ada lirik β€œShinjuku so big, I need a Doraemon”. Dan ternyata Shinjuku memang GEDE dan CROWDED banget! Wajar kalo butuh Doraemon, buat menghindar dari keramaian massa terutama di stasiun. Hahaha.

 

“Pusing kalo stasiunnya rame begini.”

 

Saya tersesat di Stasiun Shinjuku gara-gara pusing terlalu banyak orang berlalu-lalang dan posisi saya juga berada di paling belakang rombongan. Melihat orang-orang Jepang yang jalannya cepat di keramaian, membuat saya kehilangan arah begitu melihat ke depan, β€œLoh kok rombongan saya udah gak ada?”. Waduh, gimana nyari mereka di stasiun segede ini? Manalagi saya gak bisa baca huruf Jepang. Tanpa rasa panik, saya langsung menggunakan wifi stasiun dan kontak salah satu teman saya. Dan ternyata mereka sedang membeli tiket kereta… gak jauh dari tempat saya berdiri!

Nah, buat kamu yang mau β€œmenerobos” Stasiun Shinjuku, usahakan pandangan ke teman-temanmu jangan sampai hilang. Ambil jalan cepat jika diperlukan, agar langkahmu sama seperti orang-orang Jepang.

 

[Baca juga : Pengalaman Jadi Gembel di Hokkaido, Jepang]

 

4. Sulit mencari rute

Terkadang, apa yang kamu tulis di itinerary tidak sesuai saat udah di tempat. Ini pun terjadi saat kita akan ke Hakone menggunakan kereta. Jadwal yang kita tulis ternyata sudah lewat saat sampai di Stasiun Shinjuku.

Saat ingin membeli tiket kereta menggunakan mesin, kita melihat peta rute kereta terpampang di atas mesin tersebut. Berbagai jenis kereta dan rute tertulis dengan jelas dalam huruf Jepang dan kapital. Kok rumit banget udah kayak jalan kehidupan ya? Hmm.

 

“Mau kemana, tanyakan ke Doraemon saja~”

 

“Kalo udah beberapa hari di Jepang, kamu bakalan ngerti apa yang ditulis di tiket ini.”

 

Nyerah baca petanya? IYA! Singkat cerita, akhirnya kita menanyakan ke tourist information dan langsung diarahkan ke counter penjualan tiket. Lah, beli tiketnya gak pake mesin? Ternyata kalo jenis keretanya berbeda, beli tiketnya juga beda. Kok makin rumit ya? πŸ˜€

 

5. Tekun, benar-benar menghargai pekerjaan mereka

Semangat orang-orang Jepang dalam bekerja itu udah gak bisa dipungkiri lagi. Mereka menghargai banget apapun jenis pekerjaan yang dilakukan, memberikan kualitas dan kontribusi terbaik selama bekerja.

Hal ini sangat saya rasakan begitu sampai di Bandara Narita dan akan menuju Shinjuku menggunakan bus. Ada seorang cewek, entah dibilang kernet atau satpam, yang kerjanya mengatur jalur bus dan penumpang di bus stop. Ia memperingatkan penumpang yang akan naik jika melewati batas jalur. Sesekali ia mendapatkan telpon tentang bus yang akan datang. Kalo busnya telat, ia bakalan kasih info ke penumpang yang sedang menunggu. Informatif dan akurat banget!

 

“Rajin beres-beres kamar biar (keliatan) tekun.”

 

6. Sulit menemukan tempat sampah

Jepang itu bersih banget. Kalo buang sampah sembarangan, kayaknya digebukin kali ya? Hahahaha.

Tempat sampah tersedia di beberapa spot saja, seperti minimarket dan stasiun. Tempat sampah juga dibedakan ke berbagai jenis, seperti sampah plastik, pecah-belah, dan kaleng. Terkadang ada juga yang harus dicuci dulu sebelum dibuang agar baunya gak menyengat, seperti sampah kaleng dan kotak makanan. RAPI BANGET! Nah, kalo kamu ada sampah yang mau dibuang, lebih baik disimpan dulu biar gak digebukin. πŸ˜€

 

“Jalanannya aja bersih, suka bingung dimana nemuin kotak sampah.”

 

7. Tepat waktu

Poin paling akhir ini nih yang semua orang pasti udah tau. Inilah definisi dari negara maju!

Kalo kamu lari-larian ngejar kereta atau bus, ini merupakan hal yang wajar. Bahkan orang Jepang juga melakukannya kok. Kalo ditulis kereta akan berangkat jam 14.06, berarti bener-bener berangkat di jam segitu! Saya selalu cek jam berangkat dan jam tiba di tiket yang saya pegang, biar jadwalnya gak skip. Tepat waktunya gak ketulungan!

***

Itulah 7 hal yang saya dapatkan begitu sampai di Jepang. Kalo kamu gimana? πŸ˜€

 

Baca juga cerita perjalanan saya selama di Jepang :

  1. 9D8N Explore the Country-side of Japan : Itinerary and Costs Applied!
  2. Apply Visa Jepang Gampang Banget! Ini Dia Cara Mudah Apply Visa Negeri Sakura!
  3. 7 Kejutan di 24 Jam Pertama di Jepang!
  4. Pengalaman Jadi Gembel di Hokkaido, Jepang

Comments

  1. Riza Firli

    Wahh shock culture ya.. klo mahal mahh relatif sebenernya.. cuma kalau harga air minum sampe segitu .. yaa lumayan sih yaa.. karena sehati kita butuh 2liter konon

    1. Post
      Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *