Klakson di Negara India, Cuma Iseng atau Buat Ngusir Sapi?


Buat kamu yang udah pernah ke India, pasti terheran-heran sama bisingnya klakson di jalanan. Mau kendaraan apa pun pasti bunyiin klakson, bahkan saat ga ada kendaraan di depannya pun tetep diklaksonin! Nah, saya pernah nge-interview salah satu sopir tuktuk di India, jawabannya apa ya?

***

*Tiiinnn, tiiiinnnn!!*

Suara itu bener-bener bikin kaget saat saya sedang berjalan kaki di jalanan India. Suaranya pun persis di belakang saya, otomatis saya menoleh ke belakang dan… oh! Ternyata ada motor mau lewat. Dan jarak saya dan pemotor ini kira-kira 20 meter, yaelah bro… masih jauh jugak udah klaksonin!

Nah, itulah yang selalu terjadi selama saya di India. DI KOTA MANA PUN PASTI DIKLAKSONIN. Mau lagi jalan kaki atau lagi di dalem tuktuk pun pasti diklaksonin, which is literally berisik banget, bikin kesel, sampe sakit kepala sebelah! Buat kamu yang udah pernah ke India, pasti langsung kesel dan bilang, “Ah berisik banget!”. Atau buat yang mau ke India, jangan heran kalo di jalanan kamu bakalan kesel sendiri gara-gara suara klaksonnya.

 

“Kondisi jalanan di kota Jaipur.”

 

“Mobil pribadi di kota Jaipur.”

 

[Baca juga : India Rasa Indonesia, Cuma Ada di Kota Jodhpur!]

 

Kalo kamu lagi di tuktuk, suara klakson bakalan kedengeran se-berisik-berisiknya, seolah-olah akan ada pejabat yang mau lewat. Suara ini pun “dibalas” sama sopir tuktuk saya, yaa jadinya saling saut-sautan udah kek paduan suara!

Iseng nanya sama sopir tuktuk karena saya kebetulan lagi duduk di depan :

“Mas, mau tanya dong!”

“Apa tuh?”

“Arti klakson di India ini apa ya? Kok kalo saya lihat para pengendara motor, mobil, atau tuktuk suka banget klaksonin. Bahkan dari jarak jauh pun udah bunyiin klakson.”

(Percakapan sebenarnya dalam bahasa Inggris, red)

Dan kamu tau jawabannya apa?

 

 

 

CUMA DISENYUMIN!

Sedih lah hati hamba kalo dijawabnya cuma gitu…

Untungnya, saya ngetrip ke India ini selama 8 hari. Jadi ya selain lama-lama udah terbiasa, lambat-laun saya mengetahui jawabannya. Kok mereka suka klaksonin apa pun yang ada di depan mereka, bahkan kalo ga ada apa-apa di depan mereka tetep bunyiin klakson?

 

“Naik tuktuk pun kadang suka kesel sendiri… karena berisik juga sama bunyi klaksonnya.”

 

“Sapi yang tau mau difoto… Model kali ah.”

 

[Baca juga : Mengunjungi Thar Desert Jaisalmer di Musim Panas, Kira-kira Sepanas Apa Ya?]

 

Nah, kamu tau kan kalo di India itu sapi berkeliaran di mana-mana? Jangankan sapi, bahkan kamu juga bisa ngeliat merak dan badak di jalanan! Bunyi klakson akan otomatis membuat hewan-hewan ini menyingkir ke pinggir jalan, makanya klakson dibunyiin udah dari jauh beberapa meter sebelum mobil atau motor lewat.

Bunyiin klakson ini jadi semacam kebiasaan penduduk India. Jadi, apa pun yang ada di depan mereka pasti akan diklaksonin. Bunyi klakson ini sebagai pengingat kalo akan ada kendaraan lewat di belakang kita, terutama buat yang mau “motong” jalan. Yaa hampir sama lah kayak di Indonesia. Hahahaha. Bedanya kalo di Indonesia, mau motong jalan gak seheboh bunyiin klakson seperti di India.

Selain itu, kalo lagi di dalem tuktuk bunyi klakson ini nyuruh kita buat lebih cepat. Kalo ini sih alasan standar yah.

Lalu, sebagai wisatawan apa yang harus kita perbuat?

Daripada ketabrak atau bikin kesel orang India, kita ikutin aja kultur yang ada di sana. Kalo ada bunyi klakson, segera sadar diri dan langsung menuju pinggir jalan. Act like locals, daripada nanti kenapa-kenapa. Ya kan?

***

Nah, ini kebiasaan orang India yang saya temukan selama ngetrip di negara ini. Kira-kira menurut kamu ada lagi gak yah? 🙂

 

Baca juga cerita perjalanan saya selama di India :

1. Cuma 5 Jutaan Bisa Explore India dalam 8 Hari di 5 Kota!

2. Mau Ngetrip Murah ke India? Ini 4 Hal yang Harus Kamu Perhatikan!

3. India Rasa Indonesia, Cuma Ada di Kota Jodhpur!

4. Mengunjungi Thar Desert Jaisalmer di Musim Panas, Kira-kira Sepanas Apa Ya?

5. Klakson di Negara India, Cuma Iseng atau Buat Ngusir Sapi?

Comments

  1. Matius Teguh Nugroho

    Berbanding terbalikdengan Thailand, ya. Di Thailand, klakson itu jarang banget, apalagi kalau di jalan-jalan kecil. Bus berhenti di tengah jalan aja nggak diklakson. Tuk-tuk berhenti di tengah gang juga nggak diklakson.

    1. Post
      Author
    1. Post
      Author
  2. Chusniardi

    Wah kalo gue pribadi sih suka kesel sendiri kalo diklaksonin. Kalo ga baca tulisan mas Heri ini, pasti gue udah ngamuk gara-gara diklaksonin mungkin. Hahaha.
    Asli, baru tau budaya india tentang klakson ini. Berarti sapi, badak, sama merak udah pada pinter yah ngerti harus minggir kalo di klaksonin.

    1. Post
      Author
    1. Post
      Author
  3. Gallant

    buset bisa nih membayangkan betapa “rusuhnya” klakson di India. hahah
    yang penting nggak terbawa ke Indonesia, Kak. Hahaha
    eh atau malah udah terbiasa karena di beberapa kota di Indonesia juga udah berisik wkwkw

    1. Post
      Author
  4. Bama

    Dulu saya pikir di Indonesia udah lumayan parah soal klakson karena sering menemukan kejadian yang menurut saya gak ada perlunya nglakson tapi tetep aja dibunyiin klaksonnya. Eh pas ke India beneran ternyata lebih intens! Selama traveling sebulan di sana mulai dari awalnya merasa agak risih dengan bunyi klakson yang gak berhenti-henti, sampai lama-lama terbiasa. Begitu pun soal goyangan kepala, mulai dari awalnya mencoba nebak-nebak apa artinya, sampai akhirnya malah mulai menirukan setiap kali ngobrol sama orang sana.

    1. Post
      Author
  5. Haryadi Yansyah | Omnduut

    Aku naik mobil travel gitu dari Ahmedabad ke Udaipur yang jaraknya 6-7 jam, sopirnya tiap 5 sd 10 detik ngeklakson, walau kendaraan di depan masih jauh.

    >.<

    Udah jadi kebiasaan. Kayaknya badan mereka bisa meriang kalo nggak nge-BLOW HORN buahaha *keinget tulisan di belakang truk-truk

    1. Post
      Author
  6. Bara Anggara

    Jualan klakson variasi bunyi telolet laku keras kali ya di India.. Tiap abis nglaksonin, mereka joged ahaha..

    Gue orangnya suka kesel kalau diklaksonin mulu, berarti nanti kalau gue pergi ke India harus disabar2in nih..

    -Traveler Paruh Waktu

    1. Post
      Author
    1. Post
      Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *