Pelesir Flores : Saat Mimpi Menjadi Kenyataan!

“Cuy, ke Labuan Bajo yuk! Tapi backpacking.”

“Hah serius lo?”

“Iya, lo belom pernah kan ngetrip jauh?”

Gua bingung. Kalo biasanya ngetrip pake open trip, dan sekarang si Aghi nawarin ngetrip jauh pake backpacking. Okeh, karena dia mantan tour guide jadinya gua ngikut aja. Begitu denger ngetrip ini bakalan ngabisin waktu 2 minggu, gua jadi ragu banget. Men, 2 hari ga masuk kantor aja udah dicari sama orang kantor, apa kabar kalo cuti 2 minggu?

Gua langsung hitung jatah cuti, and thank God ternyata masih ada 7 hari cuti. Untungnya, selama 2 minggu itu banyak cuti bersama jadi gua bisa manfaatin juga buat ngetrip ini. Karena wacana ini di bulan Desember dan ngetrip di bulan April, jadi gua bisa melakukan ritual sebelum ngetrip *ketawa jahat*.

  1. Ngegym – Ini kudu harus wajib banget dilakuin. Karena di Flores bakalan nanjak bukit dan bakalan sering snorkeling, jadi gua kencengin otot paha dan kaki.
  2. Nabung – Belum ada dari kita yang pernah ke Flores. Jadi siap-siap aja over-budget.
  3. Beli pakaian – Ini sebenernya gak penting. Cuma pengen tampil beda aja selama disana nanti.

Hari demi hari, minggu ke minggu, setelah 4 bulan penuh dengan penantian (halah), terkumpullah orang-orang yang mau diajak ngetrip, yaitu gua sendiri, Aghi, Ribka, Iko. Selama 4 bulan itu juga kita sempet melakukan planning, beberapa kali meeting, dan pembagian tugas selama di Flores nanti. Singkat cerita, planning kita udah matang dan inilah destinasi yang bakalan kita kunjungi :

Nusa Tenggara Timur (Flores / Labuan Bajo) :

  1. Padar Island
  2. Komodo Island
  3. Rinca Island
  4. Kelor Island
  5. Kanawa Island
  6. Pink Beach
  7. Pulau Sembilan
  8. Gili Lawa / Gili Laba
  9. Manta Point
  10. Wae Rebo
  11. Goa Rangko
  12. Cunca Wulang
  13. Private Island Labuan Bajo
  14. Kelimutu –> excluded karena terlalu jauh

Nusa Tenggara Barat (Lombok & Sumbawa) :

  1. Satonda Island
  2. Moyo Island
  3. Gili Trawangan
  4. Gili Meno
  5. Gili Air

 

Trip ini kita namain LOP-LBJ (Lombok-Labuan Bajo), karena kita start dari Lombok, lanjut Sumbawa dan Bima via darat, Labuan Bajo via laut, kemudian Sailing Trip kembali ke Lombok. Kita juga bakalan ngabisin total waktu 16 hari. Lama kan? LAMA BANGET MALAH, sampe gua puas banget di pantai.

Day 1, 2 – Tidur di depan mesjid? Ga masalah!

Dari dulu memang gua pengin jadi backpacker, cuma baru sekarang kesampean. Entah itu karena gua masih takut sendirian traveling, atau belum berani kenalan dengan orang baru. Di trip ini, gua gak boleh ngeluarin manjanya gue : getting good places to stay, having some good meals, and depending on others.

Alright, gua bersama Aghi dan Iko berangkat dari Jakarta ke Lombok malam hari. Untungnya si Aghi punya kenalan orang Lombok, jadi kita ngikut aja mau dibawa ke hotel mana. Kita bilang kalo butuh tempat tidur doang buat semalem, AC atau non-AC gak masalah, yang penting murah. Dan dibawalah kita ke Bell Air Hotel.

“Menunggu elf di depan Bell Air Hotel”

Keesokan paginya, ada elf yang bakalan ngebawa kita sampe ke Bima. Travel ini udah include tiket kapal penyebrangan ke Sumbawa dan makan malam. Rute yang kita lalui cukup panjang dan ngabisin waktu seharian :

Mataram – Pelabuhan Kayangan – Pelabuhan Pototano – Sumbawa – Bima (Terminal Dara)

Dari Mataram ke Pelabuhan Kayangan sebenernya cukup lama yaitu 2 jam, karena kita naik travel yang notabene-nya harus jemput penumpang satu-persatu. Kalo orang-orang pada tidur, nah gua kaga bisa tidur sama sekali. Feel sooooooo exciteeeed karena bakalan pergi jauh!

Pelabuhan Kayangan menjadi spot pertama kita mengabadikan momen. View gunung dan laut jadi tempat yang bagus buat photo session. Tiket kapal udah include dari travel kita, tapi harga tiketnya sendiri Rp 10.000,-. Sopir elf meminta kita untuk masuk ke dalam mobil, karena kapal akan segera berangkat.

Gua cuma bisa senyum-senyum sendiri sambil memandangi majestic view selama kapal ferry berlayar. Satu hal di dalam pikiran gua, ini bakalan jadi the biggest trip in my life.

“Menikmati udara segar di atas kapal menuju Pelabuhan Pototano”

Sesampainya di Pelabuhan Pototano, kita langsung menuju Bima dengan melewati hutan-hutan di Sumbawa. Gua. Mabok. Darat. Saking. Ngebutnya. Sopirnya nyetir udah kaya kesurupan, cuma ya ga bakalan cepet sampe kalo gak ngebut. Alhasil gua cuma bisa nahan mual sambil tiduran. Jam 11 malam tepat kita udah sampe di Terminal Dara, Bima.

So, ini biaya yang harus gua keluarin :

  • Tiket pesawat Jakarta – Lombok : Rp 750.000,-
  • Menginap di Hotel : Rp 100.000,-
  • Travel Lombok – Bima : Rp 300.000,-/orang
  • Tip Teman Aghi : Rp 100.000,-


“Her, enaknya gimana ya ini? Ga mungkin kita nyari penginapan, soalnya jam 04.30 pagi udah harus bangun.”

“Yaudah cuy, kita tidur di sekitar warung aja.”

Opsi pertama : WARUNG. Sayangnya cuma ada kapasitas 2 orang.

Opsi kedua : Ada seorang Bapak yang nawarin nginep di rumah dia, tapi kita mesti bayar. Mbok ya ngapain, mending nginep di hotel sekalian.

Opsi ketiga : Udah jam 2 pagi, akhirnya kita menemukan mesjid di deket terminal. Sayangnya pintu mesjid udah ditutup, dan mau-gamau kita harus tidur bersama gelandangan itu. Ada 2 orang gelandangan yang tidur di depan mesjid, dan gua udah ngerasa ga nyaman. Mereka ngapain pada ngeliatin kita tidur? Perasaan gua ga enak, alhasil gua ga tidur dan jagain Aghi dan Iko yang udah pulas.

 

Day 3 – Berlayar mengarungi samudera

Pukul 04.30 pagi. Gua masih setengah sadar karena belum tidur sama sekali. Gua, Aghi, dan Iko bergegas ke Terminal Dara untuk naik bus ke Pelabuhan Sape. Busnya cukup rame, diisi dengan penduduk yang juga mau ke Labuan Bajo. Sebenarnya pemandangan selama perjalanan ini bagus banget, menaiki dan menuruni bukit dengan view sunrise, tapi apalah daya gua udah ngantuk banget jadinya tidur aja selama di perjalanan.

Pelabuhan Sape merupakan saksi bisu dari awal cerita backpacking ini *halah*. Dengan harga tiket kapal ferry Rp 60.000,-, kita udah bisa menyeberang ke Labuan Bajo. Oh ya, kapal ini juga cuma jalan sekali sehari, sempet ada antrian panjang untuk beli tiketnya sendiri. Loket baru dibuka jam 7 pagi, so make sure you have to come early biar dapet tiket.

Penumpang kapal baru bisa masuk kapal jam 9 pagi. Biar dapet tempat duduk, kita masuk duluan tepat jam segitu.

Aghi : *nyerahin tiket ke Bapak penjaga kapal*

“Bolang ya Mba, Mas?”

*ketawa* “Iya, Pak.”

*jalan menuju kapal*

“Cuy, kita lagi dimana sih?”

“Hahahaha iya cuy, gue juga gak nyangka kita bakalan sampe sini.”

“Gue terharu cuy. Baru pertama kali gue kayak gini.”

Iya serius. Gua terharu beneran. Saat masih kurang tidur dan capek, semuanya terbayar begitu menaiki kapal ferry dan akan menuju Labuan Bajo, destinasi yang gua impikan selama ini. Gua dan Aghi mendokumentasikan momen-momen bahagia kita di atas kapal, sementara Iko jagain barang bawaan.

“Pemandangan saat berlayar menuju Labuan Bajo”

Kapal ferry ini punya kapasitas cukup besar. Banyak mobil dan truk yang juga masuk ke kapal ini. Terdapat tiga lantai : lantai dasar untuk kendaraan, lantai (deck) pertama ada ruang istirahat yang juga disediakan tempat duduk dan TV, dan lantai (deck) kedua untuk selfie dan yang siap panas-panasan. Sebenernya kita lagi beruntung dapet kapal yang bagus karena kalo baca di artikel lain kapalnya ga sebagus yang kita tumpangi.

Secara kasat mata, kebanyakan penumpang membawa barang-barang yang mau dijual lagi di Labuan Bajo. Maklum, Labuan Bajo merupakan destinasi mancanegara. Anything on there will be expensive. Ada juga traveler yang backpacking sama seperti kita, tapi jumlahnya ga terlalu banyak. Kita sempet kenalan sama Rina, seorang traveler dari Sumba yang juga mau pelesir Flores. Katanya, dia random banget ga ada rencana sebelumnya mau ke Labuan Bajo.

Jam 10 pagi kapal berangkat menuju Labuan Bajo. Sambil makan siang, gua bener-bener menikmati pemandangan sekitar. Bukit-bukit gersang khas Nusa Tenggara Timur menjadi view terbaik selama perjalanan ini.

Labuan Bajo udah tampak dari kejauhan, dan hari sudah semakin sore. Gua, Aghi, Iko, dan Rina bergegas bawa barang-barang kita. Tepat jam 5 sore kita udah sampe Labuan Bajo, dan Pak Ilyas, tour guide yang bakalan nemenin kita selama di Flores udah nunggu di dermaga.

WELCOME TO LABUAN BAJO, BABY!! dan…

PANAS! Komen pertama gua begitu menginjakkan kaki di ranah Nusa Tenggara Timur. Ini panasnya bukan kayak di Jakarta, atau kayak di pantai yang pernah gua kunjungi. Teriknya Flores bikin cepet haus karena daerahnya yang kering dan gersang. So, ada baiknya menyiapkan air minum selama di Flores.

Pak Ilyas mengajak kita ke penginapan murah yang ada di dekat dermaga. Well, beruntungnya kita dapet kamar yang bersih dan ada kamar mandi dalam. Harganya juga masih termasuk murah, yaitu Rp 150.000,-/malam. Karena kita cuma butuh tempat buat tidur dan naro barang, jadi ga butuh yang fancy kan?

Dan ini biaya yang harus gua keluarin :

  • Bus Terminal Dara – Pelabuhan Sape : Rp 8.000,-
  • Tiket ke Labuan Bajo : Rp 60.000,-
  • Penginapan Labuan Bajo : Rp 150.000,-/malam


Day 4 – Nyurug asik di Flores

Bukan nyurug namanya kalo bukan orang Sunda. Eits tapi jangan bilang “curug” kalo disini, orang-orang gak bakalan ngerti. Kalo kata orang Flores, “cunca” itu sebutan untuk air terjun.

Okeh. Kita berangkat dari Labuan Bajo menuju Cunca Wulang jam 8 pagi. Cunca Wulang, yang artinya “air terjun bulan”, berada di kawasan Desa Wersawe, Mbeiling, Kabupaten Manggarai Barat. Kalo kata Mbah Gugel sih perjalanan ke Cunca Wulang cuma 1 jam, but in fact butuh 2 jam karena jalanannya masih kurang bagus dan masuk ke pedalaman desa.

Sesampainya di area parkir dekat Cunca Wulang, ada 2 orang “penjaga tiket” yang juga siap jadi tour guide kita menuju kawasan air terjun. Ternyata, kita harus trekking selama 15-20 menit dan harus menyeberangi sungai. Dan satu hal lagi, kita juga harus bayar tiket masuk perorang seharga Rp 100.000,-!! Kita semua kaget, kok ga sesuai sama kata Mbah Gugel? Berhubung kita tau harga tiket aslinya Rp 50.000,-, kita tetep ngotot harga segitu dan tetep stay di area parkir. Akhirnya setelah 15 menit, salah satu penjaga mengalah dan mau nge-guide kita. Kalo kata dia, memang ada penjaga nakal yang suka naikin harga terutama kalo kawasan lagi agak sepi.

 

“Cunca Wulang”

Sekilas Cunca Wulang seperti Green Canyon di Jawa Barat. Ga dianjurkan untuk terjun dari tebing karena suka ada yang terbawa arus. Beberapa hari sebelum kita di Cunca Wulang, ada 5 orang bule yang terbawa arus dan meninggal dunia.

Setelah mengabadikan momen di Cunca Wulang, kita menuju Bukit Cinta di dekat Labuan Bajo buat sunset moment. Sebenarnya ada banyak bukit di sekitar sini, cuma kita lebih memilih bukit dengan view lautan. Beberapa bukit sudah ada namanya, tetapi kita lebih memilih Bukit Cinta dan Bukit Sylvia.

“Bukit Cinta, Labuan Bajo”
“Sunset moment di puncak Bukit Sylvia”

 

 

Baca juga beberapa artikel tentang Flores :

 

Comments

  1. Pingback: Wae Rebo : Backpacking Menuju Desa Bahari Flores – Heriand.com

  2. Pingback: Pelesir Flores : Sail Your Dream, Part 1 – Heriand.com

  3. Pingback: Melihat Kawasan Konservasi Terumbu Karang di Labuan Bajo - Heriand.com

  4. Pingback: Pelesir Flores : Sail Your Dream, Part 2 - Heriand.com

    1. Post
      Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *